oleh

INI HUBUNGAN MENOPAUSE DENGAN RISIKO SAKIT JANTUNG

banner 468x60

JAKARTA — Menopause dapat meningkatkan risiko penyakit jantung karena penurunan kadar estrogen dan faktor terkait hormon lainnya. Namun Healthies dapat menurunkan risikonya dengan mengelola tekanan darah dan kadar kolesterol, mengonsumsi makanan sehat, dan berolahraga secara teratur.

Menopause tidak menyebabkan penyakit jantung. Namun ada faktor risiko penyakit jantung tertentu yang terkait dengan tahap kehidupan alami ini. Risiko ini mulai meningkat pada tahun-tahun menjelang menopause dan berlanjut setelah menopause

banner 336x280

Wanita biasanya terserang penyakit jantung beberapa tahun lebih lambat dibandingkan pria, itulah sebabnya penyakit ini mungkin tidak terdeteksi oleh Anda. Namun penyakit ini masih menjadi penyebab utama kematian pada Wanita

Mengapa menopause meningkatkan risiko penyakit jantung?

Menopause biasanya terjadi antara usia 45 dan 55 tahun, namun bisa juga terjadi lebih awal pada beberapa wanita. Menopause secara resmi didefinisikan saat wanita tidak mengalami menstruasi selama 1 tahun, atau terjadi setelah operasi pengangkatan ovarium atau setelah mengonsumsi obat-obatan tertentu, seperti kemoterapi

Pada masa menopause, kadar estrogen Anda mulai menurun.

Estrogen melindungi jantung Anda dalam beberapa cara. Ini membantu menjaga pembuluh darah Anda tetap rileks dan terbuka, yang meningkatkan aliran darah yang baik dan mencegah penumpukan kolesterol. Dan itu membantu mengatur tekanan darah Anda

Selama menopause, ovarium berhenti memproduksi estrogen, hormon yang mengontrol siklus menstruasi. Estrogen ini dapat membantu menjaga pembuluh darah tetap kuat dan halus

Saat mendekati menopause, ovarium mulai memproduksi lebih sedikit estrogen. Pada tahun-tahun sebelum, selama, dan setelah menopause,

Gejala yang mungkin dirasakan, bisa sebagian,atau tidak ada sama sekali, gejala yang umum adalah :

  • Merasa panas pada wajah
  • Berkeringat di malam hari
  • Kekeringan dan nyeri pada vagina
  • Kelembutan payudara
  • Gangguan tidur
  • Perubahan suasana hati

Estrogen juga mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Wanita mungkin berisiko lebih tinggi terkena gangguan autoimun selama transisi menopause. Dan gangguan autoimun berhubungan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Menurut penelitian American Heart Association, ada faktor lain terkait menopause yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Ini termasuk:

  • gangguan tidur
  • peningkatan lemak visceral, sejenis lemak yang disimpan di dalam perut Anda
  • penurunan massa otot tanpa lemak
  • depresi
  • menopause dini (usia 45 tahun atau lebih muda)

Jadi, kombinasi faktor terkait status menopause dapat memengaruhi kesehatan jantung.

Apa yang dapat saya lakukan untuk mencegah masalah jantung selama dan setelah menopause?

Ada beberapa langkah yang dapat diambil sebelum, selama, dan setelah menopause untuk mengurangi risiko penyakit jantung. Ini termasuk:

  • Tidak merokok (baik tembakau atau Vape)
  • Memiliki berat badan yang sehat
  • Mengikuti diet yang menyehatkan jantung
  • Melakukan olahraga teratur
  • Mengontrol faktor risiko, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, kolesterol tinggi, dan penggunaan alkohol. (*)
banner 336x280

Komentar

Tinggalkan Balasan