oleh

Gubernur Dominggus Tunggu Presiden Jokowi untuk Bahas Aspirasi Warga Papua Barat

banner 468x60

Manokwari, monitorkeadilan.com — Menyinggung pertemuan  60-an tokoh Papua-Papua Barat dengan Presiden Jokowi di Istana Negara pada Selasa (10/9), Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan mengaku tidak tahu. Ia menyesalkan adanya orang-orang yang mengatasnamakan warga Papua Barat untuk bertemu presiden tanpa sepengetahuan pemerintah daerah Papua Barat.

Sebagai gubernur maupun kepala suku, ia merasa tidak mengeluarkan rekomendasi, termasuk memberi masukan atas 9 aspirasi yang disampaikan di Istana.

banner 336x280

“Tokoh itu siapa, saya kurang tahu. Berapa orang dari Papua Barat dan berapa dari Papua saya juga belum tahu. Kalau bicara tokoh adat saya juga kepala suku. Saya tahu ada pertemuan tokoh Papua di Istana setelah nonton TV,” kata gubernur lagi.

Kehadiran 61 tokoh tersebut, menurut gubernur tidak mewakili seluruh masyarakat di Papua Barat, baik warga asli Papua maupun non-Papua.

“Seperti saya bilang tadi, aspirasi masyarakat dari hasil pertemuan yang saya lakukan di Manokwari, Sorong, Fakfak juga daerah lain ada dan sudah saya serahkan juga ke Jakarta. Kita sedang menunggu waktu pak Presiden untuk membahasnya,” katanya.

Meskipun menyesalkan pertemuan tersebut, gubernur mengaku mendukung rencana presiden sebagai jawaban atas 9 aspirasi yang diajukan 61 tokoh tersebut.

“Saya kaget, kita sementara atur supaya situasi keamanan di daerah segera kembali pulih kok tiba-tiba ada tokoh-tokoh membawa aspirasi dan bertemu presiden,” sebut gubernur.

Dominggus Mandacan masih menanti kesiapan Presiden Joko Widodo untuk bertemu dan membahas aspirasi masyarakat pasca kericuhan yang terjadi dan dipicu kasus rasisme di sejumlah daerah di Pulau Jawa, Agustus lalu.

Ditemui di Manokwari, Mandacan mengutarakan, dari sejumlah pertemuan yang dilakukan bersama masyarakat dari berbagai suku di Papua Barat, ia menerima cukup banyak aspirasi baik terkait kasus Surabaya maupun kerusuhan yang terjadi di daerah tersebut.

“Seluruh aspirasi dari berbagai suku dan lembaga-lembaga masyarakat saya sudah serahkan semua kepada pemerintah pusat. Saya tidak menambah maupun mengurangi sedikit pun, yang ada itu saya tidak mengubah,” kata gubernur.

Selanjutnya, kepala Suku Besar Arfak tersebut menunggu waktu dan kesiapan Presiden Joko Widodo untuk membahas aspirasi itu.

Ia berharap, Presiden menjawab secara seksama aspirasi kolektif masyarakat tersebut.

Terkait situasi Papua Barat, Dominggus beranggapan bahwa saat ini sudah aman dan ia  mengajak seluruh elemen masyarakat menjaga situasi ini agar terus membaik.

“Apalagi sekarang jaringan internet sudah terbuka semua. Tidak usah membuat gaduh di media sosial, jangan kita berkelahi sendiri. Nanti kita semua yang rugi,” ujar gubernur lagi.

(MK/Nasional)

banner 336x280

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *